South Korea – Hari ke-1

Waaw, bandara Incheon gede banget. Dari gate masuk setelah landing, berkali2 kami naik travellator demi menuju ke imigrasi. Bandaranya sepii banget. Mungkin karena masih pagi dan ukurannya besar. Sepanjang jalan, banyak keliatan tap water. Demi pengiritan kan ya, berhentilah kami mengisi botol2 minuman. Terus tak lupa poto2, di kaca dengan background japan airlines x__x, di travellator, di depan lukisan. Norak2 bergembira lah. Ga sering2 kan bisa mampir ke sini😛

Setelah imigrasi, ambil bagasi. Puji Tuhan, bagasinya ga pake nyasar! Terus kami turun 1 lantai, demi mencari mart untuk beli T-Money. Cukup membingungkan ya.. karena selain gede, ternyata masih pada tutup jam segitu. Tiba-tiba ada oppa-oppa petugas dengan mobil datengin kami. Kayanya dia memahami raut muka kebingungan kami ini. Dengan keterbatasan bahasa Inggris, oppa ini menyuruh kami naik, dan dia nganterin kami ke Family Mart, yg ternyata jauuh. Di family mart pertama, ga jual cuma bisa refund doang. Terus sang oppa nyuruh naik mobil lagi, terus dia anter ke Family Mart yg kedua. Dan disini ternyata stocknya abis! Hahahaha. Akhirnya si oppa bantuin nanya2 ke petugas yg lain, dan dikasih tau untuk cari ke 7-11 di lantai atas. Diantar lagilah kami ke eskalator sama si oppa.

Naik ke lantai awal, akhirnya kami nemu GS25, dan bisa beli T-money disitu. Jadi T-money ini macem2 Ez-Link nya Singapore. Bisa dipake buat naik subway/bus, tapi di Seoul aja. Harga kartunya 3000 won, udah ada valuenya 3000 won juga. Pas beli sekalian di top-up 10rb won.

Di lantai ini juga ada tourist information. 1 orang cuma dijatah 1 brosur. Akhirnya kami ber-3 ambil brosur Seoul, Busan, dan Korea keseluruhan. Brosurnya lengkap banget! Ada jalur subway-nya plus tempat2 yg direkomendasiin.

Kami kemudian turun lagi untuk menuju airport railroad, demi menumpang subway dari airport ke Seoul. Kami pake subway yg biasa, bukan yg airport express, demi penghematan🙂 Bagusnya, untuk ke guesthouse kami turun di Hongik Univ station, yg 1 line dengan airport line. Jadi ga perlu transfer2 line sambil geret2 koper!

Dari subway station, disarankan keluar exit 2 jika membawa koper, daripada keluar exit 1 yg pertama kali ketemu setelah turun dari subway. Karena memang exit 2 itu dekat dengan guesthouse dan ada eskalatornya! Ada juga exit yg dekat (klo ga salah exit 4), tapi ga ada eskalatornya. Saran yg sangat penting dan berguna banget dari pengelola guesthouse🙂 Dari exit 2, jalan kira2 200meter, udah ketemu gedungnya. Kantornya di lantai 3, dan kami ketemu dengan Mary sang pengelola Hongdae Guesthouse.

Tak disangka-sangka, Mary bolehin early check in bahkan ngasih upgrade room buat kami. Jadi instead of private 3-beds room, kami dikasih family room. Family room-nya gedee banget! Ada lotengnya gitu. Di bawah ada 1 queen size bed, 1 tempat tidur tingkat. Di loteng, ada 3 single bed! Ada dapur, dispenser, kamar mandi bersih, hairdryer. Langsung berasa homey. Dan taukah tandanya saya merasa nyaman di sebuah tempat baru? Saya langsung bisa buang hajat saudara2. Ga pake nunggu2 sehari- dua hari buat adaptasi, karena nyaman banget, hari itu juga saya langsung bisa b.a.b di kamar tersebut. Huahahahaha!!😀

Selesai bersih2 dan bercantik2 diri, kami mulai perjalanan kami. Tujuan pertama adalah Gyeongbokgung Palace. Dan hujan turun!! Gyeongbokgung gedeee banget! Tapi emang klo mengunjungi gedung2 masa lampau begini, alangkah bagusnya jika pake tour guide. Atau udah browsing2 dulu detailnya, jadi bisa paham. Sayang, saya ga sempet karena sibuk banget di kantor. Jadi bermodalkan catetan hasil nonton 2days 1night disini aja, saya mengagumi kemegahan istana ini. Sebenernya bangunannya macam2 sederhana gitu (jangan liat dari skala gedenya ya), tapi filosofi dibalik arsitekturnya itu sepertinya luar biasa.

Catetan dari 2days 1night : di jembatan ada 4 patung mahluk, tapi 1 patung dibuat lagi ngeledek, melet gitu lidahnya. Saya liat dan saya poto! Terus tempayan air yg katanya buat nolak kebakaran (dewa api), saya liat juga. Batu-batu di plaza-nya, yg katanya klo dialirin air bisa keliatan alur2 yg indah, saya liat. Tapi karena hujannya ga deras, cuma rintik2, jadi ga keliatan penampakan air mengalir. Cerobong2 asap dari sistem pemanas bawah tanah mereka. Waah, bener harus seharian + pake tour guide nih harusnya biar ngerti. Sebelum mengakhiri kunjungan disini, kami sempetin poto2 dengan background Blue House. Sampe disediain ya photo spot-nya, yg katanya posisi paling oke deh buat dapetin backgroundnya. Pengawal2 di sekitar istananya masih muda-muda, dan seger2 gitu. *mata berbinar binar* Hahahaha!!

Keluar dari gyeongbokgung, kami poto2 bareng orang2 yg berkostum tentara kerajaan. Yg diem ga ada ekspresi gitu mereka, jadi ga enak bikin pose aneh-aneh😀 Terus lanjut ke patung Jenderal…. Poto2 dengan latar belakang patung tersebut. Dan pas poto2, yg ada di benak gue : ini nih scene Lee Min Ho di City Hunter episode 1!! Hehehhee.

Puas poto2, kami cari makan siang. Jalan dikit masuk ke jalan2 kecil. Ada beberapa kedai, dengan tulisan hangeul semuanya. Pusing! Lupa lagi bikin catetan, arti dari setiap nama masakan!! Akhirnya kami capcipcup, masuk ke sebuah kedai kecil, yg agak rame pengunjugnya. Dan gue pesen momil dong ya. Ternyata oh ternyata, itu ramen yg disajikan dengan air es. Jadi bisa dibayangkan, udah kedinginan karena cuaca di seoul yg lagi hujan, trus makannya air es pula! Astagaaa!!! Alhasil cuma bisa ngabisin separo doang, keburu kembung perutnya😀 Makannya kena 6000 won. Minum gratis. Jadi di sini, klo makan pasti disediain air putih gratis, dan biasanya airnya itu dingin.

Habis makan, kami putuskan ke world cup stadium. Agak jauh juga perjalanan dari gyeongbokgung. Nyampe sana, kok ya sepi… Terus karena udah jauh2 kesini, kami masukin deh museumnya, bayar 1000 won. Begitu masuk museum, langsung diarahin untuk ke lapangannya. Sepii banget. Cuma ada 5 orang waktu itu: kami ber-3 dan 1 orang yg lagi poto2 pake kamera canggih, sama 1 bapak2 petugas. Kami poto2 lah kan. Terus bapak petugas ini ngedatengin dan nyapa. Disapa baliklah pake annyong haseyo. Eh dia seneng banget. Terus dia ngajak kami turun ke area bangku pemain. Hahahaha. Pas lagi di bawah, terus saya ngoceh ke temen2 : anhjeseyo.. anhjeseyo(silakan duduk). Eh si bapak langsung tambah seneng. Terus dia suruh kita poto2, bahkan boleh nginjek lapangannya dikit. Hehehe. Yah, kayanya dia seneng karena kami sedikit paham bahasa mereka. Kaya klo ke Yogya, klo kita nawar pake bahasa Jawa, kan biasanya bisa tuh dapet harga lebih miring😀

Puas poto2, kita masuk museum. Poto2 di gambar segede tim aslinya, dengan pose2 aneh bin ajaib. Terus ada juga kita berdiri di depan kamera, terus nanti kepala kita dimasukin jadi kepala salah satu pemainnya dalam poto tim. Hehehe. Buat nyetak, musti bayar 2000 won. Lucu banget!!
Ga sia-sia jauh2 kesini, dapet pengalaman yg lucu dan manis😀

Habis dari sini, kami langsung menuju Hongdae, dan jalan2 di sana. Karena hari pertama, masih belum panas buat belanja2. Temen2 sih udah kalap keluar masuk toko aksesoris dan kosmetik2. Saya asyik keluar masuk, merhatiin orang2 Seoul yg seru2 gayanya😀

Puas mereka ngubek2 toko, kami nyari hello kitty cafe yg lokasinya musti rada masuk-masuk ke jalan kecil, tapi akhirnya bisa nemu setelah nanya-nanya orang. Interior kafe didominasi warna pink, sesuai dengan tema hello kitty-nya. Cuma menurut saya terlalu temaram, jadi rasanya kurang ceria aja. Saya beli green tea + tiramisu, lucuuu banget penampakannya..😀

Setelah itu kami cari makan berat, dan masuk ke restoran yg menyediakan makanan macam ayam2 semur gitu pake kentang dan semacam soun. Engga aneh kaya mi air es tadi siang😛 Pulang ke guesthouse udah jam 11-an. Asli karena masih adaptasi, Seoul dingin banget, sampe gemeteran. Untung di guesthouse air panasnya lancar, jadi mandi dan bersih2 nyaman. Besok musti bangun pagi, karena we’re going to Busan! Yay😀

South Korea – Berangkat!

Perjalanan kami dimulai dari Jakarta, hari Minggu tanggal 13 Mei, pesawat jam 2.45 pm dari Terminal 3 Cengkareng. Saya sampai jam 12 lebih sedikit, kemudian langsung kiosk check-in. Kiosk check-in ini gampang banget, tinggal ikutin aja langkah2 di layar mesinnya. Langsung dapet 2 boarding pass: Jkt – KL dan KL – Seoul. Di boarding pass Jkt-KL, sudah tercantum seat number. Tapi di KL-Seoul, seat numbernya kosong.

Karena saya pake bagasi, setelah dapet boarding pass dari kiosk check in, saya ke counter untuk baggage drop dan bayar airport tax. Pas lagi baggage drop, sekalian saya nanya tentang nomor kursi yg kosong di boarding pass dari KL – Seoul. Setelah di-cek2 sama pegawainya, eh dibantu ngeprint lagi. Dan di print-an ke-2, sudah ada seat number di masing2 boarding pass. Yay!! Petugasnya juga ngasih pesan : bagasi diambilnya di Seoul langsung. Sip, jadi ini bukan point-to-point flight, yg harus ngurus2 bagasi di setiap transit. Terus dipesenin juga, untuk jangan lupa lapor transfer flight pas nyampe KL. Okesip mas petugas. Nomu nomu gamsahamnida🙂

Merasa plong karena udah ga ada bawaan lagi, sambil nunggu boarding time, nangkring dulu makan di restoran yg ada di lantai 2 T3. Makan nasi goreng!! Hehehe, takut susah nemu nasi goreng 1minggu lebih😛

Terminal 3 ini menyenangkan ya. Kesannya bright dan lapang gitu. Dan karpetnya itu lho, rasanya gimana gitu..😀 Cuman ya untuk informasinya mbok ya dikasih sound system yg bagus. Kasian amat itu petugasnya tereak2 ngasih tau nomor penerbangan yg udah harus boarding, pake bahasa Indonesia pula. Inikan bandara internasional. Kalo sound systemnya bagus, informasinya kan juga bisa lebih jelas, petugas ga usah cape2 tereak2, tinggal ngomong dengan tenang, dan kudu ada inggrisnya juga dong ah.

Penerbangan ke KL lancar jaya. Ada beberapa saat yg masuk kondisi cuaca buruk, tapi ga lama. Nyampe di KL sekitar jam 5. Kami ga langsung lapor untuk transfer flight. Soalnya pesawat ke Seoul-nya jam 11.40pm. Bisa mati gaya klo 5 jam nangkring di ruang tunggu doang. Lapor imigrasi, bilang cuma mau ngider di lcct aja ngabisin waktu transit. Dicap-cap, lumayan kan nambah cap di pasport *norak*.

Kebetulan udah janjian sama 1orang temen yg lagi study di KL. Dan kami pun nangkring ber-4 di White Coffee, ngopi2, makan2, sambil ngobrol2 bernostalgila. Ga kerasa 3 jam lebih berlalu, temen ini harus balik. Udah malam juga ya.. Kami juga udah musti check in lagi. Di check in hall yg lapangnya ampun2an itu, ternyata ada 1 counter untuk konfirmasi transfer flight. Jadi kami lapor ke counter itu, di boarding pass dikasih remark pake spidol. Masuk, lapor imigrasi, dan ke gate buat nunggu. Ternyata gate-nya rameee banget. Yah, pesawatnya gede sih. Harusnya gate-nya dibikin lebih gede lagi. Banyak orang yg berdiri karena ga kebagian duduk.

Ga nyampe 1/2 jam, tiba2 diumumin klo udah bisa boarding. Waah, jalan ke pesawat, terus sempet poto2 di depan airbus-nya😀 Ternyata penumpangnya rameee. Terbangnya katanya 5 jam-an, nyampe Seoul kira-kira jam 6 pagi. Seoul lebih cepat 1 jam daripada KL. KL lebih cepat 1 jam daripada Jakarta. Jadi beda waktu Jakarta-Seoul itu 2jam.

Seumur hidup, baru x ini saya terbang selama itu (6 jam). Dan cukup tersiksa saudara2. Yah namanya juga tiket promo, bangkunya ya klo pun dimiringin cuma bisa segitu2 aja. Saat flight, beberapa kali masuk cuaca buruk, tapi ga heboh2 banget naik turunnya. Dan mungkin karena cape, sempet tidur, bangun, tidur lagi, trus bangun lagi pas sekitar jam 1/2 6 gitu. Di luar udah terang, dan ga lama kemudian pilotnya ngasih announcement klo bakal nyampe sekitar jam 6.20.

Landing mulus. Waah, nyampe juga di Seoul. Seneng, seneng, seneng banget!! Annyong haseyo, Seoul!!

South Korea – Preparation

Setelah membeli tiket promo airasia dan menunggu hampir setahun, akhirnya hari keberangkatan tiba juga. Yay!! Catatan perjalanan ini akan saya bagi menjadi beberapa bagian, belum tahu jumlahnya, liat ntar deh. I’m not a very detail planner anyway, more just-go-with-the-flow person😀 Untuk bagian pertama ini, saya akan membahas tentang persiapan including visa (penting banget sangat!), itinerary, dsb.

Itinerary
Salah satu penunjang keberhasilan aplikasi visa adalah itinerary. Apalagi jika itinerary disertai dengan bukti reservasi, macam reservasi hotel, tiket. Karena dengan ini setidaknya pihak embassy bisa ngeliat keteguhan hati kita pengen liburan kesana😛

Perjalanan kami di bulan Mei, dari bulan Januari kami sudah mulai membahas itinerary. Banyak hal yg terjadi, drama berbabak-babaklah. Yah, namanya juga pergi ber-3, setiap orang punya keinginan masing-masing, jadi siapa kuat berargumen dia yg menang😛
Akhirnya dari 8 hari di Korsel, diputuskan : 4 hari di Seoul, 4 hari di luar Seoul (Busan, Gyeongju, Jeonju, Chuncheon). Kami juga memutuskan akan menggunakan 3 days KR Pass, untuk ngider-ngider Seoul-Busan-Gyeongju-Jeonju-Seoul. KR Pass ini berlaku untuk semua jenis kereta (KTX maupun kereta biasa) dan jika dibeli online ada diskon 30%. Untuk penginapan, di Seoul : Hongdae Guesthouse dan Namsan 3 Guesthouse, Busan : Elysee Motel, Jeonju : Hakindang (Hanok). Semua reservasi hotel dilakukan via email. Kecuali waktu mencari hanok di Jeonju, kebanyakan mereka harus by phone. Kalaupun bisa pakai email, bahasa inggrisnya terbatas sekali🙂 Untuk ini, nanti akan diceritakan lebih detail, di bagian2 berikutnya.

Visa
Pengajuan visa Korsel terbilang cukup simple, jika dibandingkan dengan visa US. Ya eyalaaah… Yg 1 itu ngantri dan prosedurnya ampun-ampunan deh! Saya bilang begini karena 2 minggu sebelum saya apply visa Korsel, saya apply visa US dan ngalamin tuh yg berdiri 1jam, duduk hampir 2 jam, dan wawancaranya cuman 5menit. Iiih!! Sunguh ter-la-lu!!😛

Kedubes Korsel ada di The Plaza (gedung yg ada lambang LV-nya itu, persis sebelah Plaza Indonesia), lantai 30. Security-nya ketat banget banget. Dan macam orang udik ya, saya bingung gitu pas naik liftnya. Jadi daripada malu kaya saya, nih saya jelasin prosedurnya. Begitu masuk gedung, lapor di resepsionis, tinggalin ktp/sim. Nanti ditanya ke lantai berapa, terus akan dikasih pass card. Nah menuju lift ada pagarnya kan, disitu pass card-nya di-tap deh. Perhatikan baik-baik di tempat tap-nya, nanti akan muncul nomor lift yg harus dinaikin. Nah, saya ga tau klo nomor liftnya muncul disitu. Jadi saya masuk aja, terus ngikut lift yg paling rame. Sampe di dalam lift bingung, gara2 nomor lantainya kok ga nyala.. hehehe. Okeh, sekian untuk informasi lift the plaza.

Persyaratan visanya adalah berikut :

  • Formulir aplikasi yg udah diisi –> mending didownload dulu dan diisi sebelum ke kedubes
  • Tiket dan itinerary
  • Print-an reservasi hotel
  • Copy KK / Akte Lahir
  • 1 lembar foto 4*6, background putih –> di tempat poto bilang aja untuk visa korsel.
  • Surat referensi dari bank –> bisa diminta di bank tempat bikin rekening, biasanya butuh 2-3 hari selesainya.
  • Bukti keuangan : account statement 3 bulan terakhir, kalau mau lebih lengkap tambahin aja bukti potong pajak/SPT terakhir.
  • Surat keterangan dari kantor –> nah ini penting banget, biar status kita jelas bukan mau nyari kerjaan di sana.

Nanti datang ke ruangan visa application, lapor sama satpam, dikasih nomor antri. Pengajuan visa dibuka pagi, sebelum makan siang. Waktu itu saya dateng tanggal 1 May sekitar jam 1/2 10, yg ngantri sedikit. Jadi cuma nunggu 10menit, dipanggil ke loket, nyerahin berkas terus dicek-cek sama orangnya, terus bayar. Kalau ga salah inget 282rb rupiah. Dikasih tanda terima, terus dikasih tau untuk kembali hari Senin (tanggal 7) buat ngambil.

Waktu pengambilan visa dilakukan sore hari, jam 2-4. Pengambilan juga cepet banget. Dateng, lapor ke loket sambil ngasih tanda terima, terus nunggu. Nanti dipanggil buat penyerahan pasport. Ga nyampe 5 menit, dan beres. Voila, visa Korsel pun sudah ada di pasportku🙂

Informasi
Namanya tahap persiapan, ya musti tau informasi penting tentang kondisi sana kan ya. Apalagi ini negara 4 musim, jangan sampe salah kostum bo. Ntar cuma bermodalkan kaos-celana pendek, tau2 dinginnya keterlaluan kan jadi ga seru liburannya…

Nah, sebelum saya pergi, 2 orang temen saya pergi liburan juga ke sana. Yang 1 pas minggu terakhir april, yg 1 lagi persis seminggu sebelum saya. Jadi dapat info gmana persisnya cuaca disana. Kata mereka agak dingin, jadi bawa jaket/cardigan. Terus sering hujan, jadi kudu bawa payung. Last but not least, disana cewenya gaya-gaya. Jadi jangan sampe kalah gaya *eh*. Ngga ding, maksudnya pake baju yg appropriate gitu, jangan selengean2 banget. Bawa pelembab, krn disana kering. Alas kaki yg nyaman, pastinya, karena bakal banyak jalan. Okeeh.. setelah dapet info ini malah jadi tambah pusing. Karena bawa jaket, celana panjang, dsb dsb berarti kopernya bakal penuh dong x__x

Terus dapet info porsi makanan disana cukup besar, jadi kalau emang niatnya cuma pengen nyicip sekedar tau, beli 1 porsi terus dibagi-bagi.

Uang
Berangkat Minggu, saya tuker duit hari Sabtu. Jangan ditiru ya!! Kurs waktu itu, 1 won = 8.5 rupiah. Saya nukernya di ambas. Untuk biaya penginapan dan segala tiket-tiket yg tercantum di itinerary, totalnya butuh 480,000 won. Jadi haruslah ya saya bawa lebih dari segitu. Kalau cuma bawa segitu, bagaimana mau makan coba?? Ntar pengsan di depan oppa-oppa kan ga lucu..😛

Bahasa
Info-nya sih kalau di Seoul orang-orang ngerti bahasa Inggris, tapi di kota-kota lain wallahualam. Karena hal ini, plus karena juga suka bahasanya, dari bulan Juni 2011 saya ikutan kursus di KCC. Lumayan lah, setidaknya bisa tau kata2 yg dasar, macem makan (penting banget ini), salam, nanya2 sederhana, terus bisa baca hurufnya, jadi kan ga buta-buta amat ya..🙂

Demikianlah babak persiapan. Seru yah.. padahal belum juga jalan. Okeh, dilanjut ke tahap berikutnya. Berangkat!

Weekly Photo Challenge: Sun

20120424-085333.jpg

20120424-085636.jpg

This is Ruins of St. Paul’s Church in Melacca. I took this pic around 2pm, and edited it with Camera+. The 2nd pic is the original pic.

Weekly Photo Challenge: Sun

20120424-085333.jpg

20120424-085636.jpg

This is Ruins of St. Paul’s Church in Melacca. I took this pic around 2pm, and edited it with Camera+. The 2nd pic is the original pic.

Weekly Photo Challenge: Journey

20120407-074428.jpg

To do a journey, we often need several supporting documents like ticket, passport, etc. Enjoy your journey!🙂

Weekly Photo Challenge: Arranged

20120401-095231.jpg

Bibimbap
from wikipedia
Bibimbap is a signature Korean dish. The word literally means “mixed meal” or “mixed rice”.

For visual appeal, the vegetables are often placed so that adjacent colors complement each other.

I really love this dish. Took the photo at Lot 10, Bukit Bintang, Kuala Lumpur on March 22nd, 2012.

Previous Older Entries

Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.